Pemuda di Rentangan Idealisme-Praxis. “In Memoriam” Hery Jebarus

floressmart.com—Sepanjang siang yang menggembirakan di 1 Juli 2016, kawan-kawan bercengkrama dalam bahagia. Hidangan makanan yang lezat dipadu dengan barisan botol tuak import menambah semangat dalam tutur ringan soal peristiwa-peristiwa lampau.

Ada diskusi hangat aneka soal, hingga menjurus ke perjuangan politik Pilkada beberapa waktu lalu. Sebuah tukar pengalaman (share of experience) di antara sesama pejuang. Kawan-kawan terus berdatangan. Hingga sebuah khabar yang menjadi epilog duka, “seorang kawan kita sedang dirawat di Rumah Sakit Dr. Ben Mboi Ruteng.”

Hery Jebarus

Sontak semua terdiam lalu bertanya-tanya tentang sakitnya. Saya menelepon ke nomornya. Diangkat namun tak ada suara. Semua sepakat pada tanggal 2 Juli 2016, keesokannya, kami akan membezuknya. Namun, justru pada saat itulah hidup menunjukkan kerapuhannya di hadapan waktu. Tepat pkl. 12.30 saya diberi tahu melalui pesan singkat (short message service): dia telah pergi, kembali kepada Sang Khalik, pemilik kehidupan.

Sejak Januari 2016, terhitung dua kali dia datang menyambangi rumah kami di Tenda. Diskusi yang cair dan renyah menjadi hidangan pasti dalam setiap pertemuan-pertemuan itu. Namun kepergiannya yang terlampau cepat sungguh menjadi sebuah godam yang menghantam jiwa. Leukimia yang menyerangnya melumpuhkan semua kedigdayaannya. Tulisan ini lebih sebuah coretan untuk mengenang dia. Sebuah tuturan yang tentu penuh keterbatasan.

Lelaki muda itu, Hery Jebarus,  lahir di Lenteng pada 16 Februari 1981. Menemui dirinya, kegembiraan dan harapan menjadi ciri utama kepribadiannya. Enak diajak diskusi, penuh semangat dan tak lupa letupan kemarahan kecil-kecil jika ada yang meremehkan pendapatnya. Sahabatnya tak terbilang. Mulai dari rekan-rekan mahasiswa, petani, pedagang, birokrat hingga politisi. Rumusan dialektikanya jelas dilumuri pengaruh corak berpikir Hegel (1770-1831) soal kerunutan dan kejelasan. Demikianpun kejelasan konsep dan pemilahan Descartes dalam diskusi seakan mengamini prinsip “clara et distincta” (1596-1650). Sehingga beberapa kawan, tatkala berdiskusi dan Heri, kerap merasa bahwa alur gagasnya jelas dan fokus. Ada saatnya dia terlampau detail sehingga para sahabat merasa digurui sehingga mereka meledeknya.

Baca juga  Pemuda Menggagas (Kembali) Kesenian Lokal

Simbol Kesetiaan

Tak hanya berkutat dengan ide, Hery berusaha menjembataninya dengan praxis. Terkadang ada sebuah kesangsian methodis, menurut istilah Rene Descartes, dubium methodicum, terhadap ide-ide. Menurutnya, ide yang tidak ejewantah akan tinggal tetap sebagai ide. Mengikuti alur para teolog pembebasan di Amerika Latin, Hery juga seorang praktisi dalam gerakan. Menurut Catatan Gunas (2016), Hery menjadi salah satu pionir dalam gerakan mahasiswa Kupang yang tergabung dalam kelompok Siomama untuk mengkiritisi Pemkab Manggarai yang kala itu dipimpin Drs. Antony Bagul Dagur M.Si. Manggarai saat itu dilanda prahara pembabatan kopi petani di seluruh wilayah kabupaten Manggarai, hingga berpuncak pada tewasnya belasan petani dan puluhan yang cacat permanen akibat ‘dimakan’ bedil anggota Polres Manggarai.

Tak hanya sampai di situ, alumni PMKRI Kupang ini menjadi salah satu tonggak penting dalam berbagai aksi lapangan para aktivis kemanusiaan untuk menolak berbagai bentuk ketimpangan dalam pembangunan. Bersama teman-temannya, Hery menjerumuskan diri dalam diskusi dan gerakan perlawanan untuk mengingatkan pemerintah akan tugas dan tanggung jawab moralnya dalam memediasi kepntingan masyarakat dan kebijakan pemerintah.

Melalui pergulatan yang terus menerus dan berkelanjutan (sustainable action and reflection), Hery tidak sekedar berkecimpung dalam gerakan tetapi setia meleburkan diri dalam gerakan itu sendiri. Ia larut bagai gula yang menjadi manis dalam air, garam yang tetap asin dan terang yang terus bercahaya (Mat 5:13-16).

Baca juga  Kelangkaan Pupuk Mengancam Petani Di Manggarai NTT

Kawan Sejati

Direntang usianya yang masih tergolong belia, Hery menjadi sahabat setia banyak orang. Dia memandang positif (positive thinking) semua orang, bahwa dalam dirinya ada kebaikan. Seperti hati yang selalu putih, ia meyakini kebaikan pada diri orang-orang yang dijumpainya sebagai sebuah keberadaan (existence) manusia. Ia datang, berdiskusi, membagi peran dan memberi ruang untuk berbuat baik kepada semua yang dijumpainya. Ia bagaikan rasul yang diutus Yesus untuk pergi mewartakan kabar gembira (Yunani: euangelion) tanpa membawa apapun, “Janganlah kamu membawa emas atau perak atau tembaga dalam ikat pinggangmu. Janganlah kamu membawa bekal dalam perjalanan, janganlah kamu membawa baju dua helai, kasut atau tongkat, sebab seorang pekerja patut mendapat upah” (Mat 10:9-10) karena, semua itu akan disediakan.

Sebagai seorang kader partai (Demokrat), dia pernah mengajukan dirinya sebagai calon anggota legislativ dari kecamatan Lelak di tahun 2014. Namun usahanya belum mencapai hasil maksimal. Tapi kerinduannya untuk berkiblat dalam dunia politik tak pernah surut. Baginya, politik adalah kesempatan untuk melayani sesama. “Jika kita sendiri belum berhasil di dunia politik, bisa jadi itu kesempatan kita membuat orang lain berhasil”, ujarnya reflektif dalam sebuah diskusi akhir Desember 2015.

Pilkada tahun 2015 di Manggarai menggenjot adrenalinnya untuk terlibat aktif. Melalui wadah Garda Muda DM (GMDM), Hery tampil memukau di berbagai event sosialisasi pun konsolidasi politik. Aksi teranyarnya ketika Gerakan Doa dan 1000 Lilin Pilkada Damai, Hery menjadi master of ceremony (pembawa acara) bersama Mery Mitang. Di beberapa perhelatan akbar, anak muda itu menjadi orator. Karena semangatnya yang membara, kadang lupa waktu.

Baca juga  Mari Merayakan Masa Muda Secara Berbeda

Dalam kesederhanaannya sebagai seorang pemuda yang penuh idelisme, Hery tetap setia pada pilihannya untuk berpolitik secara santun dan etika yang dapat dipertanggungjawabkan. Dia tetap rasional dalam pilihan politik. Ketika partai Demokrat mengarahkan dukungan pada kandidat yang disokongnya, dia merapatkan barisan memenangkan kandidatnya dengan segenap hati. Persis berlawanan dengan sebagian pengurus partainya. Mereka bersemuka dalam arena pertarungan Pilkada.

Ketika mayoritas penduduk di kecamatan Lelak tidak mendukung pilihannya dalam Pilkada, dia tidak patah semangat. Meski ‘Jagoan’ dia (Deno-Madur) menang Pilkada, Hery tetap bertandang ke kawan-kawan lawan politiknya, seperti biasa, membangun diskusi dan merumuskan visi baru dalam kebersamaan. Dia menjadi kawan sejati yang tiada akhir.

Harapan yang Tak Pernah Pupus

Tangisan kesedihan meratapi kepergian Hery pecah menjadi syair pedih di Lenteng hari ini, 2 Juli 2016. Kelompok demi kelompok datang menjumpai Hery di saat terakhir. Para pejabat teras kabupaten Manggarai dan pejabat dari Provinsi juga hadir di sana untuk menyampaikan terima kasih sekaligus ucapan selamat jalan. Demikian juga para sahabat dari berbagai gerakan datang dalam derai air mata kesedihan.

Namun Hery tetap tersenyum dalam diam. Dia menitip kebajikannya kepada semua yang melayat. Dia ingin mengatakan bahwa perjuangannya telah selesai. Tetapi harapan akan kehidupan yang lebih baik belum purna. Sebuah harapan yang semestinya termeterai erat dan terpatri kuat dalam nubari semua yang datang. Ase, selamat jalan. Doakan kami yang masih berjuang di dunia ini.***

 

Tag: