Curi Mesin Traktor 4 Tersangka Diserahkan ke Cabjari Manggarai di Reo

Empat tersangka pencuri traktor diserahkan ke Cabjari Manggarai di Reo (Foto: Floressmart).

Floressmart- Kepolisian Sektor (Polsek) Sambi Rampas, Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) secara resmi menyerahkan tersangka dan barang bukti kasus pencurian mesin traktor ke Cabang Kejaksaan Negeri (Cabjari) Manggarai di Reo, Jumat (25/3/2022).

Penyerahan tersebut dilakukan setelah berkas tersangka dan barang bukti dinyatakan lengkap (P21) oleh pihak Penyidik Polsek Sambi Rampas.

Sebelum diserahkan ke Kejaksaan, para tersangka sebelumnya ditahan di Polsek Sambi Rampas selama 60 hari (2 bulan).

Mereka baru diantar ke Cabang Kejaksaan Negeri Manggarai di Reo pada Jumat (25/3/2022) pagi oleh Kapolsek Sambi Rampas, Ipda Pujianto didampingi Kanit Reskrim, Hamdan dan dua anggota lainnya.

Turut hadir kuasa hukum para tersangka, Supratman dan Yeremias Odin dari LBH Manggarai.

Sebelum ditahan, para tersangka menjalani proses rapid test di Puskesmas Reo dan hasilnya negatif.

Setelah itu para tersangka langsung menjalani proses pemeriksaan berkas-berkas P21 oleh Kepala Cabang Kejaksaan Negeri Manggarai di Reo, Riko Budiman selama kurang lebih 1 jam.

Usai memeriksa para tersangka dan barang bukti Riko mengatakan bahwa pelimpahan berkas para tersangka dan barang bukti kasus pencurian mesin traktor yang dilakukan oleh Polsek Sambi Rampas kepada Cabang Kejaksaan Negeri Manggarai di Reo dinyatakan lengkap.

Untuk itu, kata Riko, pihaknya menaikan status para tersangka ini menjadi terdakwa.

Baca juga  Pra Launching Rumah Restorative Justice di Cabjari Manggarai Reo

“Hari ini status mereka sudah jadi terdakwa. Dalam waktu dekat perkara ini akan kita limpahkan ke pengadilan untuk segera disidangkan. Makanya hari ini kita periksa dulu identitasnya, kronologis dan barang bukti sesuai dengan berkas P21 dari Polsek Sambi Rampas,” jelas Riko.

Ia mengatakan, hari ini juga pihaknya akan mengantar para tersangka ke Ruteng untuk menjalani proses penahanan di Polres Manggarai selama 20 hari kedepan. Hal ini dilakukan demi memudahkan proses persidangan nantinya.

“Kita berupaya cepat agar kepastian hukumnya jelas. Setelah itu tinggal tunggu sidang dan tunggu kepastian hukum apakah nanti dihukum atau bebas, itu semua tergantung saya sebagai JPU dan hakim di pengadilan. Makanya para tersangka berdoa jaga kesehatan,” tutur Riko.

Riko bilang, para tersangka yang akan ditahan di Polres Manggarai sifatnya hanya titipan, sementara statusnya tetap disebut tahanan Jaksa.

Mantan Kepala Seksi Perdata dan Tata Usaha Negara Kejari Sumba Timur ini juga berharap agar selama proses tahap dua ini berlangsung para tersangka selalu bersikap kooperatif.

“Kami berharap kooperatif yah. Kalau memang A yah A, kalau memang B yah B” ujar Riko.

Ia juga meminta, para tersangka untuk menjaga sikap selama menjalani penahanan di Polres Manggarai.

“Saya minta para tersangka menjaga sikap, jangan bikin onar dan harus rajin berdoa karena sebentar lagi puasa. Nanti sekitar seminggu kedepan berkasnya kami limpahkan ke pengadilan untuk segera disidangkan. Mudah-mudahah hukumannya juga tidak lama,” tutur Riko berharap.

Baca juga  Pra Launching Rumah Restorative Justice di Cabjari Manggarai Reo

Sementara itu Kapolsek Sambi Rampas, Pujianto mengatakan, penyerahan para tersangka dan berkas barang bukti ke Cabang Kejaksaan Negeri Manggarai di Reo sudah lengkap untuk ditahap duakan.

Ia mengatakan, kasus tersebut ditangani oleh pihak penyidik Polsek Sambi Rampas sejak bulan Januari lalu dan selama dua bulan para tersangka ditahan sambil menunggu berkas P21.

Kasus yang dilakukan para tersangka, kata Pujianto, merupakan kasus pencurian dua buah mesin traktor merk yanmar dan kubota pada tanggal 06 Januari 2022 lalu di Persawahan Pau Nonto Desa Nanga Mbaling, Kecamatan Sambi Rampas.

Setelah mencuri mesin traktor itu, lanjut Pujianto, para tersangka menjualnya ke Wangka, Kecamatan Riung, Kabupaten Ngada.

Setelah mendapat laporan dari korban, katanya lagi, polisi bergerak cepat menangkap pelaku di Kecamatan Riung untuk diproses hukum.

“Jadi kasusnya mereka ini mencuri yah dan pidana pencuriannya dilakukan secara bersama-sama sehingga ada pasal yang mengatur itu,” jelas Pujianto.

Berdasarkan hasil pemeriksaan penyidik, tambah Pujianto, diperoleh bukti yang cukup kuat, para tersangka diduga keras melakukan tindak pidana yang dapat dikenakan penahanan.

Lebih lanjut Pujianto menjelaskan, para tersangka melanggar primair pasal 363 ayat (1) ke – 4 KUHP jo pasal 64 ayat (1) KUHP subsidair pasal 362 KUHP lebih subsidair pasal 480 ayat (1) KUHP.

Baca juga  Pra Launching Rumah Restorative Justice di Cabjari Manggarai Reo

Sehingga pada hari ini pihaknya menyerahkan para tersangka dan berkas barang bukti ke Kejaksaan sesuai dengan ketentuan pasal 8 ayat (3) b, pasal 138 ayat (1) dan pasal 139 KUHAP.

Sementara itu kuasa hukum dari LBH Manggarai, Supratman mengatakan, sebagai penasihat hukum pihaknya tentu berupaya melakukan pembelaan terhadap hak-hak kliennya di persidangan sehingga segala sesuatu yang diputuskan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Pihaknya juga berupaya melakukan Restorative Justice (RJ) kepada pihak Cabang Kejaksaan Negeri Manggarai di Reo sebelum memulai proses persidangan, sebab menurutnya upaya Restorative Justice untuk kliennya merupakan peraturan kejaksaan nomor 15 tahun 2020 yang harus ditegakan.

“Jadi upaya RJ yang kami lakukan. Artinya ada pemulihan keadaan semula dan keseimbangan perlindungan terhadap tindak pidana pelaku dalam kasus ini. Hal tersebut demi menjawab kebutuhan hukum klien agar keadilan restoratif dapat terpenuhi,” kata Supratman, kuasa hukum para tersangka yang statusnya sudah dinaikan menjadi terdakwa ini.

Sedangkan untuk para terdakwa, Supratman juga berharap agar hukuman yang diberikan kepada kliennya ringan dan tentunya ia berupaya agar majelis hakim pun demikian.

Supratman juga mengaku, pihaknya mendengar informasi bahwa pihak korban sudah membuka hati untuk melakukan perdamaian, sehingga hal tersebut bisa langsung ditempuh agar kliennya mendapat keringanan hukum.

Untuk diketahui para terdakwa itu berjumlah 4 orang. Saat ini mereka sudah ditahan di Rutan Polres Manggarai.

Laporan: Berto Davids

Tag: