Kasus Jual Beli Proyek APBD, Rio Senta Akui Catut Nama Istri Bupati Manggarai

Rio Senta, THL DInas PUPR pencatut nama istri Bupati Manggarai (Foto : Floressmart).

Floressmart– Nama Meldianty Hagur mendadak viral selama sepekan terakhir. Istri dari Hery Nabit, Bupati Manggarai Nusa Tenggara Timur ini diduga terlibat praktik jual beli proyek APBD.

Meldianty Hagur disebut memungut fee proyek sebelum tender sebesar 5% kepada kontraktor. Tapi belakangan tangan kanan Meldi bernama Rio Senta mengaku Meldi hanyalah korban permainan Rio.

Rio Senta yang adalah THL pada Dinas PUPR baru memberi klarifikasi usai menjalani pemeriksaan di unit tipikor Polres Manggarai, Kamis (8/9/2022).

Keterangan Rio memang amat dinantikan, sebab berdasarkan pengakuan awal Adrianus Fridus, kontraktor sekaligus pengungkap praktik suap itu, mengatakan Meldiyanti menerima Rp50 juta dari Adrianus melalui Rio Senta.

Adapun kesepakatan fee proyek sebesar 5% kata Anus, diputuskan melalui rapat 6 mata yakni Meldiyanti, Adrianus dan Rio Senta bertempat di rumah jabatan Bupati.

Rio Senta yang didampingi pengacaranya, Fridolinus Sanir dan Loys Salama membantah mengadakan peretemuan di rumah jabatan Bupati. Begitu pula serah terima uang Rp50 juta dari Anus bukan di toko Monas melainkan di warung daging anjing dekat rumah wunut.

Baca juga  Dituding Pungut Fee Proyek APBD, Kakak Ipar Bupati dan Bekas Ketua Timses Diperiksa Tipikor

Cerita yang akhirnya diubah Adrianus di depan penyidik, Rabu (7/9/2022) menjadi sama dengan pengakuan Rio Senta. Keduanya dikonfrontir penyidik dalam pemeriksaan yang berlangsung selama 7 jam.

Rio Senta mengungkapkan, dirinya sangat menyesal karena telah mencatut pihak lain di dalam permainannya, termasuk merusak kehormatan Bupati Hery Nabit beserta istrinya Meldianty Hagur yang akibat ulahnya diplesetkan sebagai “Ratu Kemiri”.

“Saya jelaskan kronologinya, pertama bahwa benar seperti di pemberitaan sebelumnya bahwa saya dan om Anus ini saling kontak. Dia menawarkan sejumlah uang ke saya dengan harapan bisa mendapatkan proyek. Lalu kemudian saya memanfaatkan kesempatan itu kemudian menjanjikan ke saudara Anus saya bisa. Itu sekitar bulan April 2022 saya lupa tanggal berapa dan untuk meyakinkan dia saya mencatut nama beberapa orang yang pertama istri Bupati Manggarai kemudian ada pihak-pihak lain juga,” tutur Rio Senta di Mapolres Manggarai, Kamis (8/9/2022) petang.

Baca juga  Istri Bupati Manggarai Diperiksa tapi Masih Bungkam ke Media

“Lalu dalam perjalanan waktu karena saya tidak bisa menempati kesepakatan kami, kemudian saya kembalikan uang Rp50 juta itu kepada saudara Anus, dikembalikan tanggal 13 Agustus 2022,” tambah Senta.

Rio yang adalah Tenaga Harian Lepas (THL) pada Dinas PUPR Manggarai juga mengaku uang yang diterimanya dari Anus disimpan kurang lebih selama dua bulan.

“Uang itu tidak pernah diserahkan ke istri Bupati. Uang itu saya simpan selama dua bulanan. Saat om Anus tanya kabar bagaimana kabar proyek itu dan saya tidak bisa berbuat apa-apa dan saya tidak bisa berjuang lagi. Karena saya sudah tidak menempati kesepakatan kita lalu saya kembalikan uang pada 13 Agustus (2022),” terangnya.

Anus ubah cerita

Dugaan suap proyek APBD Manggarai yang tadinya disebut melibatkan Meldiyanti Hagur berubah 180 derajat.

Keterangan Anus kini berbeda jauh dari sesumbarnya pada pemberitaanya yang telah bergulir selama sepekan. Jika sebelumnnya, dia lantang menyebut Meldiyanti telah memungkut fee proyek Rp50 juta darinya, tapi dalam keterangan terbarunya dia mengaku mengarang cerita.

Baca juga  Dugaan Suap Istri Bupati Sedang Viral, Wabup : Skenario Mempertahankan Kemegahan Kekuasaan

Melalui pengacaranya Marsel Ahang, dia mengaku praktik suap itu tidak melibatkan Meldianty tapi hanya berurusan dengan Rio Senta, THL pada Dinas PUPR Manggarai.

“Klien saya sudah diperiksa oleh penyidik tipikor ya, terkait dengan dugaan tindak pidana jual beli proyek. Tadi hasil pemeriksaannya bahwa fokus saja percakapan Rio Senta dengan Pak Anus, jadi selama ini Pak Anus dikibuli atau ditipu oleh Rio Senta menjanjikan proyek,” sebut Marsel Ahang.

Tanggal serah terima uang berbeda

Jika Rio mengaku menerima uang dari Anus sekitar awal Juni 2022 tapi menurut pegacara Anus, Marsel Ahang, uang itu diserahkan ke Rio Senta pada 14 Juli 2022.

“Pada tanggal 14 Juli 2022, om Anus serahkan uang ke Rio Senta di warung RW (daging anjing) di Watu terus pengembalian uang tanggal 13 Agustus 2022 lewat rekening Adrianus,” terang Marsel Ahang saat mendampingi kliennya di Mapolres Manggarai. (js)

Tag: